Rabu, 16 Juli 2014

Bukber Seru Bareng Teman SD/SMP

       Senin kemarin gue bukber (buka bersama *kali aja lo masih belum tau kepanjangannya) bareng teman SMP dan ada yang satu SD juga sih sama gue. Awalnya kita ngerencanain mau buka puasa di Kampung Lauk, salah satu tempat makan yang wajib lo kunjungin plus cobain kalau ke Palangka Raya. Tempatnya asik dah, lo bisa ngerasain aura positif dari Sungai Kahayan.
       Makanan di KL super-super beroh, ayam bakar, ikan bakar, ayam goreng, ikan goreng, goreng bakar juga ada *loh. Biasanya kalau buat bukber orang-orang lebih pada suka pesan makanan yang paketan. Disini ada sayur yang hukumnya haram kalau ke PKY tapi gak pernah nyoba yaitu sayur kelakai "sayurnya orang dayak". Kelakai bermanfaat buat nambah darah tapi bukan buat nambah istri, CATAT!

       Bagi lo yang mau ke KL harus ngelewatin ikonnya Palangka Raya, apaan? Good, Jembatan Kahayan. Kalau malam-malam lewat situ, please banget jangan sendirian, karena ini tempat serem abis, serem bagi yang jones *Jomblo Ngenes, itu pinggiran jembatan udah kayak kamar hotel, orang pacaran semua sepanjang jembatan melintang. Nah setelah ngelewatin jembatan, sekitar 200-300 meter lo bakaln nemuin tulisan RM. Kampung Lauk disebelah kiri. Parkir dah mobil atau motor lo di parkiran Kampung Lauk, jangan markir di warung makan sebelahnya.
       Sorry ya gak nampilin gambar. Ketika gue mau booking tempat di KL sekitar jam 15.00 WIB, eh udah penuh. Maklum bulan Ramadhan emang ramai pengunjung dan sepi penggunjing walaupun gue sama teman-teman kecewa dan gegana *GelisahGalauMerana jiaaaah. Akhirnya kita memutuskan dan menyatakan untuk makan di Borobudur. Widih, jauh bener yak, mau buka puasa aja mesti nyebrang pulau gitu? Ya nggak lah, lo pikir candi?!
       RM. Borobudur ini banyak betul cabangnya di Palangka Raya. Gue sendiri gak tau rumah makan induknya yang mana, mungkin yang pelayannya udah tua. Setau gue di Jl. Rajawali ada, di Jl. Rta. Milono malahan ada 2 rumah makan, dan di Jl. Suprapto, dan dimana-mana ada. Menu makanannya sepuh banget, ayam bakar ada, ayam kampung goreng ada, apalagi ayam goreng crispy kalasannya beeeeh ajib! Yang bikin beda itu sambalnya, bukan TV nya *korbanmediapilpres. Gue belum pernah nemuin sambal yang kayak di Borobudur Palangka Raya. Penasarankan kayak gimana? Makanya cobain.
       Sekitar jam 16.00 WIB gue sama teman udah booking tempat, kebagian meja nomor 14-15. Niatnya kita mau duduk lesehan tapi, udah full juga keduluan orang. Booking tempat  udah, berarti tinggal pesan makanan. Kalau mau buka puasa di tempat makan gitu wajib kan yah pesan duluan. Kalau pesannya dekat-dekat jam buka, ya salam, ya salim, ya sa*lom, mau makan bada isya?!
Pulang, mandi, mulai make over wajah sekece badai mungkin. Setengah jam sebelum buka puasa, gue udah di TKP sama teman-teman. Mulai dah tuh menyantap makanan sambil cerita-cerita pengalaman teman gue yang kuliah di Malang, Bandung, de-el-el lah yaaa...

       Perut udah mulai membesar, pertanda gue udah kenyang. Terus habis makan, gue berencana ngajakin teman-teman ke Taman Kota Palangka Raya. Sunnah hukumnya ya sekedar untuk kencan, nongkrong bareng, hunting, atau kumpul komunitas. Letaknya tepat di depan kantor Gubernur, dekat Bundaran Kecil.
       Sampai di Tamkot biasa orang bilang, kita parkir motor dah, tarif masih wajar cuma Rp 1000,- gak nyampe nguras kantong nguras bak mandi apalagi minjem uang teman. Karena kita banyak ceweknya ketimbang cowoknya, ibu-ibu rempong emang, jalan dikit langsung foto-foto.

       Lagi asik cerita kocak-kocakan tiba-tiba ada mba-mbak cantik yang gue kira SPG tuh hehe... ternyata tukang sulap. Hel to the lo? Tukang? Maksud gue magician. Jadi mereka dari Komunitas Magic Palangka Raya, kebetulan mau nunjukin aksinya ke kita. Ada yang main kartu, tebak-tebak gitu, terus ada yang main kayak kalung gitu yah pokoknya gitulah, gie gak tau apa namanya. Tapi jujur, gue waktu SMP pernah punya ini benda, dan tanpa keahlian khusus gue juga bisa ngelakuinnya dulu. Kalau ini sih berarti emang bendanya aja yang ajaib, sama tuh kaya tissue yang dibakar. Lo pake tissue biasa yang lo pake buat nangis galau kalau dibakar juga ya emang kebar jadi abu, mana bisa hilang kayak di TV-TV. Oh iya, terus ada main mindah benda gitu, terus bikin tangan teman gue jadi gak bisa lepas ngegenggam gitu, hebat dah. Terus terakhir itu magician kayaknya pengen ngerelaksasi salah satu dari kita tapi kagak ada yang mau karena pada takut aibnya pada kebongkar HAHAHA... Terus... terus mulu, kapan nyampenya. Eh ini udah nyampe, nyampe rumah. Udah abis ceritanye. Bye...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar